Didanai APBN, Ganti Rugi Pembangunan Fly Over Segera Dikebut

Sekretaris Daerah Provinsi Riau, SF

PEKANBARU, (RADARSATU.com) — Pemerintah Provinsi Riau kebut rencana pembangunan fly over simpang Jalan HR Subrantas Garuda Sakti. Tahun ini ditargetkan ganti rugi lahan di sekitaran rencana pembangunan sudah tuntas.

Sekretaris Daerah Provinsi Riau SF Hariyanto meminta kepada pihak terkait khususnya Kadis Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan (PUPRPKPP) untuk memantau proses ganti rugi lahan tersebut.

“Tahun ini upaya pembebasan lahan dilakukan,” kata Sekretaris Daerah Provinsi (Sekdaprov) Riau SF Hariyanto, Senin (7/8/2023).

Saat ini, tim appraisal sudah mulai melakukan penghitungan ganti rugi lahan. Dasar perhitungan ganti rugi lahan warga mengacu pada Nilai Jual Objek Pajak (NJOP). Namun, Sekdaprov juga meminta jika ada kendala harus cepat dimusyawarahkan agar tidak menjadi kendala tahapan berikutnya.

Baca Juga :  Pemkab Bintan Ajukan Kuota 700 Tenaga Guru Ke Pemerintah Pusat

Seperti diketahui sejumlah masyarakat yang terkena ganti rugi lahan meminta ganti rugi lahan lebih tinggi dari ketentuan. Dari info yang beredar ada warga meminta hingga delapan juta rupiah per meter. Sementara dari kalkulasi tim appraisal hanya menyetujui dua juta permeternya.

“Saya kemarin minta sama Kadis PU kemarin agar cepat dirapatkan bersama.  Semua harus cepat didudukan. Jangan gara-gara satu orang menggagalkan semuanya,” ungkap SF Hariyanto.

Untuk Detail Engineering Design (DED) sudah rencanakan sudah selesai pada 2024 mendatang. Namun, apa konsep fly over apakah nanti seperti semi semanggi atau bentuk lain, belum diketahui.

Baca Juga :  Bupati HM.Wardan: Calon Kepala Desa Tahun 2021 Harus Lulus Uji Kompetensi

“Konsepnya disitulah nanti yang didesign mereka. Belum tahu seperti apa. Fisiknya didanai APBN. Kalau ganti rugi lahan baru Pemprov Riau,” ujar SF Hariyanto.

Keberadaan fly over diharapkan dapat segera terwujud. Diprediksi volume kendaraan yang melewati simpang empat Jalan HR Subrantas – Garuda Sakti semakin tinggi. Pasalnya, selain menjadi pintu masuk tol Pekanbaru – Padang, Tol Rengat -Pekanbaru akan bermuara di sana.

“Karena diprediksi jalan itu akan padat. Dari Dumai, Pasir Pengaraian, Sumbar lewat situ. Nanti tol Rengat juga lewat situ.  Artinya tingkat kepadatan nanti luar biasa di simpang itu,” pungkasnya. (*)

Baca Juga :  Surya Admaja: Kita Sudah Ingatkan TAPD Naikkan Anggaran Penanganan Sampah

Editor: Ilham

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.