Solar di Riau Mulai Langka, Puluhan Mobil Sampai Antre Panjang

SPBU Jalan Soekarno Hatta, Pekanbaru, Riau. (Foto: Pat)

PEKANBARU, RADARSATU.com — Puluhan mobil bermesin diesel terpaksa mengantre sampai ke jalan raya, hal ini disebabkan Bahan Bakar Minyak jenis solar subsidi mulai langka di Riau.

Seperti terjadi di Pekanbaru Rabu (18/10), warga berbondong-bondong mengantre pengisian BBM solar di sejumlah SPBU. Ada yang antre di 2 SPBU Jalan Soekarno Hatta, SPBU jalan SM Amin hingga SPBU Arifin Ahmad, serta SPBU Hangtuah.

“Antrean kami biasanya pagi atau malam. Karena jam segitu baru ada solarnya. Terpaksa sampai parkir di pinggir jalan menunggu antrean, karena banyak yang mau isi solar,” ujar salah satu warga Pekanbaru bernama Aidil.

Baca Juga :  Perencanaan Relokasi Pasar Puan Ramah Kurang Matang, Ratusan Pedagang Tinggalkan Lapak

Aidil mengaku tak kaget dengan kejadian ini. Meski Riau dikenal sebagai wilayah penghasil minyak, tapi kelangkaan solar sering terjadi. Entah apa sebabnya, tapi begitulah hal yang terjadi di Riau.

“Ya sudah biasa, setiap mau akhir tahun begini terus kelakuan Pertamina. Solar selalu sulit didapatkan, harus antrean berjam-jam,” katanya.

Budi Arso warga dari Kabupaten Pelalawan juga mengaku kesulitan mencari solar ketika tiba di Pekanbaru. Dia mengantre di SPBU Arifin Ahmad dan SPBU Hangtuah untuk mengisi solar subsidi.

Baca Juga :  Realisasi PMA Triwulan I 2023 Kota Batam, Singapura dan Hongkong Masih Dominan

“Entah kemana larinya solar subsidi ini, selama sebulan ini sering langka. Harus antre berjam-jam. Awalnya antre di SPBU Arifin Ahmad, karena panjang kali saya pergi ke SPBU Hangtuah sambil jalan mau pulang ke Pelalawan. Tapi di SPBU Hangtuah juga antre,” kata Budi Arso.

Antrean panjang hingga ke jalan raya ini dinilai mengganggu pengguna jalan lainnya. Masyarakat mengeluhkan keberadaan SPBU yang dianggap tidak mengindahkan keamanan dan kenyamanan warga lain.

“SPBU ini terlihat tidak mengatur antrean yang menggunakan jalan umum. Sampai macet dan menyebabkan kami terlambat sampai ke tempat kerja,” ucapnya. (Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.