Berharap Kepri Menjelma Menjadi New Engine Ekonomi Indonesia

Gubernur Kepri, Ansar Ahmad duduk bersama Konjen RI di Istanbul membahas promosi Kepri. (Foto: istimewa).

TANJUNGPINANG, RADARSATU.COM – Konjen Republik Indonesia (RI) di Istanbul, Turki Imam Asy’ari beserta consul economic-nya menaruh harapan besar kepada Gubernur Kepri Ansar Ahmad dan jajaran Pemerintah Provinsi Kepulauan Riau agar mampu menjadikan Kepri menjelma sebagai mesin baru (new engine) penggerak perekonomian di Indonesia.

Hal ini disampaikan Imam Asy’ari ditengah perbincangan santai menjelang dilaksanakannya bisnis forum melalui Capacity Development yang diikuti oleh 150 pengusaha Turki bagian Eropa.

Business Forum akan dilaksanakan, Senin (17/10/2022) sekitar jam 10.00 waktu Turki atau sekitarjam 13.00 waktu Indonesia.

Baca Juga :  Wajah Jalan Merdeka Tanjungpinang Era Proyek Revitalisasi

Beberapa kawasan di Kepri, khususnya Kawasan Perdagangan Bebas dan Pelabuhan Bebas (KPBPB) Batam, Bintan, Karimun dan Tanjungpinang dapat menjadi triger ekonomi seperti Kawasan Galataport di Istanbul.

Kepri khusus Batam, Bintan dan Karimun memiliki potensi kawasan yang dapat segera berkembang jika desain kawasan ini diintegerasikan, mengingat jalur stategis di Selat Malaka merupakan jalur pelayaran dan perdagangan internasional.

Kepala Dinas Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Kepri Hasfarizal Handra yang juga sebagai Sekretaris Dewan kawasan (DK) KPBPB mengatakan, Gubernur Kepri H Ansar Ahmad menanggapi serius atas harapan tersebut.

Baca Juga :  Hari Kedua Lebaran saat pandemi, objek wisata pantai Sergang di Dabo Singkep sepi

Menangkap setiap peluang yang bisa meningkatkan perekonomian di Kepri.

Bahkan menurut Asy’ari, Kepri merupakan provinsi yang pas di Indonesia karena mempunyai berbagai potensi alam yang bisa dijual. Bahkan Konjen siap mendorong investasi melalui pariwisata ke Kepri kedepannya.

“Tentu peluang ini harus bisa disinergikan dalam pengembangan ekonomi. Kawasan Galataport yang ada di Turki merupakan sektor ekonomi pariwisata dengan penyediaan pelabuhan bertaraf internasional. Kawasan ini menjadi sumber pendapatan negara, khususnya dari sektor pariwisata,” terang Hasfarizal Handra.

Pria yang akrab disapa Ijal ini juga menambahkan bahwa di Istanbul cukup serius untuk mempromosikan Kepri.

Baca Juga :  Gubernur Kepri Sampaikan Nota Keuangan dan Ranperda Perubahan APBD-P 2022

Hal ini dibuktikan bahwa peluang investasi ini pihak Konjen telah melibatkan sedikitnya 150 pengusaha yang ada di Turki.

“Mereka akan melihat gambaran potensi pengembangan kawasan investasi di Kepri, dan kita harus siap dalam mendukung seluruh kemudahan investasinya,” tuturnya.

Hadir juga Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian RI yang diwakili olen Asdep Strategi Regional Bidang Ekonomi Menko Perekonomian Kartika Listriana.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.