Dalam Dua Bulan Lebih, 1.686 Wisman Datang ke Bintan

Wisman asal Siangapura berfose memegang ikan di perairan Bintan. (Foto: Istimewa).

BINTAN, RADARSATU.COM – Dunia pariwisata di Kepri mulai menggeliat, setelah dua tahun dihantam pandemi COVID-19. Wisatawan mancanegara (Wisman) dari beberapa negara mulai datang ke Kepri, seiring dengan dilonggarkannya aturan masuk bagi wisatawan ke Kepri.

Meski angka kedatangan belum begitu tinggi, wisman yang didominasi dari Singapura, mulai masuk untuk menikmati wisata di Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau.

Kunjungan wisman tersebut menjadi tanda pariwisata segera pulih. Perputaran ekonomi pun untuk para pelaku wisata segera aktif.

Saat ini, wisata bahari menjadi pilihan berlibur wisman terutama di Kabupaten Bintan. Salah satu tempat yang menjadi tujuan wisata adalah penginapan di atas laut atau disebut Kelong.

“Semenjak border buka, sudah ada turis-turis datang ke sini. Ada empat dari Singapura India dan satu China Singapura,” kata Manager di Kelong Bintan Black Coral di Teluk Bakau, Kabupaten Bintan, Lucky Fernando.

Baca Juga :  Bupati Anambas Teken Serah Terima BMN dari Kementerian PUPR

Lucky mengatakan, wisman tersebut datang dan memesan penginapan dari guide hotel dan langsung ke Bintan Black Coral. Aktivitas yang dinikmati yakni menyelam atau snorkeling.

“Ada yang menginap sampai enam malam. Biasanya wisman menginap hanya tiga hari dua malam, kalau wisatawan lokal satu malam saja menginapnya,” kata Lucky.

Untuk tarif turis dikenakan biaya Rp500 ribu hingga Rp700 ribu per orang per mslam. Sedangkan paket komplit mulai dari penjemputan, menginap, makan dan menyelam mulai dari Rp1,2 juta per orang.

”Sudah banyak masuk reservasi wisman untuk beberapa minggu ke depan,” jelasnya.

Group General Manager PT Bintan Resort Cakrawala (BRC), Abdul Wahab mengatakan dari Pelabuhan Bandar Bentan Telani (BBT) Lagoi, sejak tanggal 25 Februari 2022 hingga 19 April 2022, ada 1.686 wisatawan mancanegara yang telah masuk ke Bintan.

Baca Juga :  Exit Metting dengan BPK Kepri, Bupati Lingga Harap Raih WTP Lagi

“Bulan Februari ada 41 orang, Maret ada 365 orang, dan sementara bulan April ada 1.280 kedatangan,” ujarnya.

Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Kepulauan Riau, Buralimar berharap angka kedatangan akan lebih ramai lagi.

Apalagi persyaratan perjalanan dari Singapura ke Indonesia telah dilonggarkan lagi. Wisman dari Singapura diperbolehkan menggunakan hasil tes negatif antigen sebagai syarat sebelum keberangkatan.

Ketentuan itu berdasarkan Addendum Surat Edaran (SE) Kasatgas Covid-19 Nomor 17 Tahun 2022, yang dikeluarkan pada tanggal 19 April.

“Semoga pengelola pelabuhan dan petugas di pelabuhan di Kepri sudah siap semua,” harap Buralimar.

Dijelaskan dalam Addendum SE Kasatgas 17/2022, bahwa hasil tes Antigen sebagai syarat keberangkatan hanya berlaku jika wisman telah menetap minimal 14 hari di Singapura  dan setidaknya telah menerima dua dosis vaksin COVID-19.

Baca Juga :  Wabup Lingga Hadiri Jalan Santai Korwil Singkep Pesisir

Dengan adanya perubahan aturan terbaru ini, maka Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN) dari Singapura ke Kepri tidak wajib lagi menjalani tes COVID-19 dan karantina setibanya di pintu masuk Indonesia.

Selain itu, syarat telah mematuhi protokol kesehatan yang ditetapkan pemerintah, memasang dan menggunakan aplikasi PeduliLindungi, melampirkan hasil tes Antigen ataupun RT-PCR yang diambil sebelum keberangkatan.

Menunjukkan sertifikat vaksin dimana dosis keduanya disuntik minimal 14 hari sebelum keberangkatan. Melampirkan bukti kepemilikan asuransi kesehatan, yangmencakup pengangan Covid-19 dan tidak memiliki gejala COVID-19 dan suhu tubuh harus di bawah 37,5 derajat celcius.

(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.