Meriahkan Malam Likuran, Dentuman Bedil Akan Penuhi Langit Kota Daik Lingga

Anak-anak sedang memainkan permainan tradisional Mariam atau Bedil. (Foto: istimewa).

LINGGA, RADARSATU.COM – Memeriahkan malam likuran pada bulan Ramadhan tahun 2022 ini, pemuda Kabupaten Lingga akan adakan lomba permainan tradisional anak Melayu Lingga yaitu lomba bedil dengan tema “Dentum Ramadhan” pada tanggal 27 hingga 29 April di Lapangan Hang Tuah, Daik Lingga.

Sudah lama tidak terdengar dentuman khas bedil atau meriam bambu di perkotaan Daik. Biasanya membahana selama bulan Ramadhan. Rasa kerinduan tersebutlah memunculkan kembali permainan tradisional tersebut lewat perlombaan ini dan mengajak masyarakat Kabupaten Lingga bersaing membunyikan bedilnya dan mewarnai indahnya bulan suci ini.

Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Kepri, Buralimar menyambut baik event ini. Menurutnya permainan khas anak-anak Melayu tersebut bagian dari semaraknya bulan ramadhan. Sudah lama tidak terdengar yang dulunya ada saat menjelang berbuka puasa atau usai shalat tarawih. Kini lebih seringnya mendengar suara petasan.

Baca Juga :  KPK Gandeng Pegiat Media Sosial Berantas Korupsi

“semoga lewat perlombaan inji bisa melestarikan permainan anak-anak Melayu saat bulan Ramadhan. Ya inilah warna-warni kemeriahan dari tradisi kita. Sekaligus mempererat silaturahmi masyarakat.” ujarnya.

Ketua Pelaksana, Rustam Efffendi menjelaskan kegiatan ini dalam rangka mengangkat kearifan lokal dan melestarikan tradisi pada bulan Ramadhan dan menampung kreatifitas yang dilakukan masyarakat Lingga itu sendiri. Juga sebagai wujud syukur dan kegembiraan karena telah berhasil menunaikan ibadah puasa selama bulan ramadhan.

“Dentum Ramadhan ini sekaligus untuk memeriahkan rangkaian pintu gerbang pelita pada malam tujuh likur. Kita laksanakan bersama masyarakat Lingga dengan beberapa ketentuan yang dicantum pada flyer dentum Ramadhan,” jelasnya.

Baca Juga :  Walikota Tanjungpinang Naikkan Nilai TKD ASN

Event tersebut juga akan disejalankan oleh rekan-rekan GenPi Lingga memasang pelita atau lampu minyak yang telah menjadi budaya malam likuran di sepanjang jalan.

Rustam mengatakan perlombaan dibuka dengan kuota 64 tim. Satu tim terdiri dari 3 orang. Masing-masing tim menyiapkan bedil bambu dengan ukuran minimal 1,5 meter dan memiliki keamanan serta tiang pancang tegaknya. Lomba ini tidak memperbolehkan menggunakan karbet, murni menggunakan Bahan Bakar Minyak (BBM). Dilaksanakan pada pukul 21.00 WIB sampai dengan pukul 23.00 WIB, setelah sholat tarawih.

Baca Juga :  Aziz Martindas Hadiri Mubes IMKL Tanjungpinang

“usia minimal 15 tahun untuk mengikuti lomba dan lomba ini menggunakan sistem gugur. Malam pertama 32 tim yang akan di tandingkan dan diambil 8 tim untuk ke malam finalnya. Begitu juga malam kedua,” katanya.

Rustam menambahkan malam final bertepatan dengan malam 7 likur, malam 27 Ramadhan yang akan mengadu 8 tim dari group A dan 8 tim dari group B. Juara akan ditentukan pada malam final tersebut.

“juri yang menilai ada dari LAM Kabupaten Lingga, Dinas Pariwisata, Dinas Kebudayaan dan tokoh masyarakat,” tambahnya.

(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.