Ombudsman Kepri Temukan Oknum Pejabat Titip Siswa di PPDB 2022

Ombudsman RI Perwakilan Kepulauan Riau saat menyampaikan hasil Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) tahun anggaran 2022 di Provinsi Kepri melalui konferensi pers secara daring beberapa waktu lalu. (Foto: istimewa).

BATAM, RADARSATU.COM – Ombudsman RI Perwakilan Kepulauan Riau menemukan penyimpangan dalam penyelenggaraan Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) tahun anggaran 2022 di Provinsi Kepulauan Riau.

Hal tersebut dikatakan Kepala Ombudsman RI Perwakilan Kepulauan Riau, Lagat Siadari saat menyampaikan hasil Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) tahun anggaran 2022 melalui konferensi pers secara daring beberapa waktu lalu.

“Kami telah melakukan pengawasan pada satuan pendidikan, mulai sekolah dasar hingga sekolah menengah atas pada penyelenggaraan PPDB. Kami masih temukan ada penyimpangan,” katanya.

Lagat menjelaskan, pada tingkat sekolah menengah atas, ditemukan adanya intervensi oknum pejabat mulai dari titip menitip siswa hingga keluarnya surat dari Dinas Pendidikan Provinsi Kepulauan Riau Nomor B/421/590.21/DISDIK/2022 tanggal 18 Juli 2022 perihal Penambahan Rencana Daya Tampung (RDT) yang memaksa sekolah membuka pendaftaran meskipun kegiatan Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) telah usai.

Baca Juga :  Ombudsman Kepri dan Kepala Imigrasi Batam Bahas Pelayanan Paspor

Padahal, Permendikbud Nomor 44 Tahun 2019 Pasal 27 ayat 6 melarang Pemerintah Daerah untuk menambah rombel dan ruang kelas baru.

“Sangat disayangkan, kami temukan pada sekolah-sekolah favorit satu kelas diisi melebihi kapasitas yang seharusnya. Bahkan satu kelas dapat diisi oleh 65 siswa. Kami yakinkan bila ratio batas siswa tidak terpenuhi, proses belajar mengajar bisa terganggu. Sebelum ditambah, perhatikan sarprasnya terlebih dahulu,” jelasnya.

Menurutnya, penambahan RDT tersebut sangat bertentangan dengan Permendikbud Nomor 22 Tahun 2016 tentang Standar Proses Pendidikan Dasar dan Menengah. Oleh karena itu, ia menilai telah terjadi dugaan penyimpangan data Dapodik terkait jumlah siswa di setiap kelas.

Baca Juga :  Terkait Polemik Penambahan Rombel, Akhirnya Kepala Ombudsman Kepri Angkat Bicara

“Seharusnya ada sistem blokade pada Dapodik bila ruang kelas sudah melebihi kapasitas sehingga menutup cela terjadinya kecurangan yang dilakukan pihak sekolah maupun kepala dinas,” ujarnya.

Selain melakukan pemantauan, Ombudsman RI Perwakilan Kepulauan Riau pun menerima beberapa aduan masyarakat terkait penyelenggaraan PPDB tahun 2022, yang meliputi dugaan penyimpangan prosedur hingga dugaan adanya pungutan liar yang dilakukan oleh pihak sekolah.

“Laporan tersebut kami selesaikan dengan sistem RCO, Respon Cepat Ombudsman. Kami pun berhasil mendorong instansi terkait dalam penyelesaian laporan tersebut dan menerbitkan Laporan Akhir Hasil Pemeriksaan (LAHP),” tegasnya.

Baca Juga :  Menjaga NKRI, Posal Lanal TBK Kibarkan Bendera Merah Putih di Pulau Terluar

Dikesempatan tersebut, Lagat menekankan agar seluruh pihak terutama anggota dewan, pejabat, Kepala Dinas dan LSM untuk tidak mengintervensi berjalannya PPDB tahun 2022 di Provinsi Kepulauan Riau ini.

“Jangan mengintervensi lagi. Tegakkan aturan. Jangan sampai menjadi pendorong pelanggaran aturan agar tidak terjadi hal yang sama setiap tahunnya,” tambahnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.